Langkah#4 Menulis Novel: Sinopsis (5)

Menulis Sinopsis Novel

5W+1H Untuk Nembus Kebuntuan


            Ugh!
            Q udah mau tidur saat itu waktu HP-nya bunyi. Begitu diangkat, Q kaget setengah ko’it.
            “Malem. Ini gue, Jepri. Gue nelpon dari wartel. Maklum pulsa HP gue ...”
            “Ada apa lagiiii?”
            “Sori, gue masih penasaran dengan soal cara ngebikin Sinopsis. Gue tuh mau nanya soal ...”
            “Sinopsis?” Q bengong, “Gue pikir elo nelpon malem-malem karena ada musibah rumah elo hanyut kebawa banjir, elo kedudukan gajah, keselek biji kedongdong, atau apa gitu yang penting banget. Taunya elo nelpon gue malem-malem cuma mau nanya soal Sinopsis?”
            “Bung, itu salah elo sendiri. Elo pinter banget ngajar sampe-sampe gue yang mulanya cuwek bebek belakangan malah berubah jadi keranjingan. Hayooo, elo musti tanggungjawab. Masa’ begitu gue udah tertarik, elo malah ninggalin gue?”
            Q nurunin volume suaranya. “Gue sih seneng aja kalo elo minat. Tapi tau diri dong. Ini udah jam berapa neeeeh? Gue seharian ngajarin elo, abis ngajarin anak sebentar, udah gitu musti pergi lagi kondangan. Di tengah jalan pulang gue nyasar-nyasar sampe mau ke luar kota. Eh, pas mau bobo, elo lagi ganjen banget pake nelpon-nelpon gue.”
            “Gue cuma nanya sebentar. Plisss....”
            “Plas-plis-plas-plis. Bodo ah! Gue mau istirahat. Gue ngantuuuuuk, tau?”
            “Ah, elo kan Suhu gue. Elo nggak mau gue balik lagi jadi bandit gara-gara elo nyuwekin gue? Dan kalo gue nanti kembali jadi mafia, elo bakal jadi target pertama gue yang gue culik, gue ringkus, gue rampok, gue ...”
            “OK, OK, gue nyerah. Ya udah, elo tanya dah. Sebel gue elo ngancem-ngancem seperti gitu. Mau nanya apaan sih?”
            “Nah gitu dong. Gue cuma mau nanya satu pertanyaan kecil aja koq. Waktu elo ngajar soal cara bikin Sinopsis, koq sepertinya gampang banget. Begitu gue praktekin, idiiiih. Susah, man! Mentok gue!”
            “Ah, nanti waktu elo bikin Draf Awal atau Draf Akhir juga bakal ngalamin hal yang sama.”
            “Hah? Elo nyumpahin?”
            “Bukan nyumpahin. Itu tuh wajar, sayang.”
            “Jadi, gue musti ngapain kalo ngadepin kebuntuan?”
            “Tau 5W dan 1H dong?”
            “Tau! What, Why, When, Where, Who dan How.”
            “Nah, jadi dari Thema yang elo punya, elo kembangin lagi.”
            “Caranya?”
            “Uaaawwwmmh,” Q nguap lebar-lebar, “gue udah ngantuk banget. Elo di wartel kan? Gue fax kesana deh. Berapa nomor fax-nya?”
            “Mau fax kesini?”
            “Iya. Gue kebetulan punya catetan seperti yang elo mau. Cepet tanya mas-mas yang tugas berapa nomor fax disitu.”
            Sepuluhan menit kemudian, sebuah kertas muncul di tray mesin fax yang jaraknya belasan kilometer dari rumah Q. Jepri ngambil isi pesen yang cuma satu halaman itu.
           
Thema:
Tentang seorang cewek pelayan toko pakaian di sebuah mall. Suatu saat ada seorang cowok yang masuk. Ia melihat-lihati beberapa pakaian sebelum kemudian keluar. Tak lama terjadi kegaduhan dimana sebuah toko perhiasan disana baru saja kemalingan. Tanpa si cewek ketahui, pencurinya adalah cowok yang tadi masuk ke tokonya. Perhiasan itu  diselipkan di salah satu pakaian yang mereka jual. Si cewek yang mengetahui lantas menegor keras si cowok dan bahkan akan mengancamnya. Si cowok cuwek saja. Ketika si cewek bermaksud melapor, si cowok membuka kedok. Si cowok ternyata melakukan pencurian hanya sebagai bentuk keisengannya karena pemilik toko perhiasan dan pemilik toko pakaian dimana si gadis bekerja, adalah ibu kandungnya.

Pengembangan menjadi Sinopsis:
* Who/Siapa – Siapa nama tokoh-tokoh utama? Apakah keduanya masih mempunya orangtua lengkap? Jika ya, siapa namanya? Siapa nama atasan langsungnya? Siapa pemilik toko dimana si gadis bekerja? Pernah bertemukah mereka? Siapa yang paling direspeki si cowok? Ada teman dekatnya? Jika ya, siapa saja mereka? Dll.
* What/Apa – Apa kebiasaan para tokohnya? Apa yang terjadi sebelum dan selama mereka berteman? Pakaian apa yang biasa dikenakan – khususnya - para tokoh utama? Memiliki kendaraankah si pria? Kendaraannya apa? Konflik-konflik apa yang terjadi saat mereka bertemu, saat di mall, saat pertama kali mengunjungi rumah, saat di tempat lain? Apa makanan kesukaannya? Hobinya? Latar belakang ekonominya? Dll.
* Why/Mengapa – Mengapa si cowok memilih mendatangi tempat si cewek? Mengapa ia harus mencuri? Ketika ketahuan, mengapa si pemilik toko tidak langsung menegur si cowok? Mengapa ia tetap membantu? Mengapa si cewek puas dengan mereka cukup menjalin persahabatan? Adakah kemungkinan mereka menjadi sepasang kekasih? Dll.
* Where/Kemana & Dimana – Dimana si cowok itu menyembunyikan curiannya? Kemana si cewek mengadukan perbuatan si cowok? Dimana mereka berdua bertemu kembali? Jika terjadi kencan, kemana saja mereka pergi? Apakah hanya pergi ke satu tempat? Dimana tempat yang dirasa paling menarik untuk dieksploitasi? Dimana persisnya letak toko tempat si cewek bekerja? Dll.
* When/Kapan – Kapan mereka pertama kali bertemu? Saat toko akan tutup di malam hari atau baru buka di pagi hari? Atau di siang hari ketika toko sedang dipenuhi pengunjung? Sejak kapan si cewek bekerja disana? Sudah lama atau baru saja?  Kapan akhirnya si cowok menyatakan kertertarikannya? Kapan akhirnya mereka memutuskan untuk berpisah? Dll.
* How/Bagaimana – Berapa umurnya? Bagaimana caranya si cewek dapat diterima bekerja? Cukupkah gajinya? Bagaimana sifat para tokohnya? Pendiam? Pecicilan? Tulalit? Otoriter? Cuwek? Mudah akrab? Penipu? Suka bo’ong? Maniak ata bukan? Pemarah? Cengeng? Seberapa parah? Bagaimana cara bicaranya? Bagaimana caranya si cowok melakukan keusilan dan tidak langsung ketahuan? Bagaimana reaksi orang-orang sekitar para tokoh? Bagaimana cara penampilannya? Dll.

            Semenit kemudian, telpon di rumah Q bunyi lagi.
            “Bung, sori ngeganggu lagi. Bisa di-fax lagi lembar terakhir?” Kedengeran lagi suara Jepri.
            “Huammmph, emang lembar terakhir kenapa? Nggak kebaca?”
            “Kebaca. Tapi tulisannya begini: kdjfek jkkytkdjfe &^#$5k%%.”

Comments

Popular posts from this blog

A Love Song From Bunaken (Bab 1)

Jurus Ampuh Membuat Buku Bagi Pemula dan Kurang Jago Menulis... Tapi Diterbitkan Penerbit Besar.

Review 2 Novel Terbaru - Seminggu setelah peluncuran