Langkah#3 Menulis Novel: Penentuan Karakter (2)

4 Karakter Utama Dalam Sebuah Novel


Menjelang berakhirnya pertemuan, Gemblong udah nyatain kekecewaanya. “Gue nggak yakin nih, apa gue bisa nerusin kursus nulis ini apa nggak.”
            “Koq baru berapa kali ketemuan udah apatis?”
            “Abisnya, Jep,” suara Gemblong kesendat, “gue nggak nyangka kalo materi pelajarannya ternyata berat juga.”
            “Sepertinya elo bisa nangkep semua pelajaran dari awal. Emang bagian mana yang elo nggak ngerti?” Jepri ngehibur.
            “Yang terakhir, yang tentang 21 sifat manusia itu loh.  Si Kreatif lah, si Sehat Alami lah, si Sensitif lah.”
            “Elo nggak perlu kenal semuanya, Blong. Dua puluh satu sifat itu sebetulnya pengembangan dari empat sifat. Kalo susah ngingetinnya, inget empat yang utama aja. Ada Koleris, Melankolis, Sanguinis sama Plekmatis. Koleris itu buat orang yang suka bertindak cepet dan gak sabaran kayak Devvy. Melankolis itu buat orang yang kalem, gampang sedih, kayak Sashi. Sanguinis itu buat orang yang pembawaannya cool kayak bang Tumpal. Plekmatis itu buat yang klemar-klemer kayak elo.”
            “Devvy Koleris, Sashi Melankolis, bang Tumpal Sanguinis, Gue Plekmatis. Nah elo apa? Komunis?”


Penentuan Detil Tokoh

            Di dua jam pertama sesi pelatihan hari berikutnya, Devvy udah bingung sendiri.
“Gue bingung. Detil yang gue bikin koq kayaknya banyak banget. Nggak salah nih kita masukin dalam cerita semua detil tentang karakter yang kita bikin?”
            “Tergantung. Kita nggak perlu nulis si Ponco itu sekolah dimana, kelas berapa, nama gurunya siapa, kalo itu nggak banyak atau malah nggak ada kaitannya dengan cerita yang mau kita bangun. Tapi itu mutlak perlu kalo cerita kita tuh misalnya tentang aktifitas si Ponco yang berjibaku buat jadi ketua OSIS, misalnya. Kalo ada tokoh yang cuma muncul sekelebat, kalo perlu malah kita nggak perlu kasih tau umur atau malah namanya.”
            Tumpal ngacung. Tapi, lagi-lagi dia kalah cepet sama orang lain.
            “Tokoh yang mau kita pakai tuh sebaiknya berapa orang ya?” tanya Devvy.
            “Pertanyaan yang bagus. Belajar dari pengalaman pribadi dan sesama penulis lain, tokoh-tokoh dalam cerita biasanya terdiri dari 2-3 orang buat cerita pendek. Untung skala novel atau skenario, idealnya 6-8 orang. Tokoh utamanya 2-3 orang dengan yang lain sebagai tokoh pembantu. Nggak termasuk figuran lho ya.”
            “Tokoh cerita sebaiknya gimana supaya menarik?” Devvy kali ini ngacung sambil langsung nanya.
Tumpal yang kepotong terus udah mulai jengkel.
            “Lagi-lagi pertanyaan bagus. Untuk pertanyaan itu, gue saranin untuk kita pasang hati, pasang mata dan pasang telinga khususnya kalo nonton film-film yang kita anggap bagus. Disitu kita bisa liat bahwa yang menarik adalah kalo ada 2 tokoh utama dengan dua tabiat yang berbeda seratus delapan puluh derajat. Yang jutek dengan yang pendiem. Yang pecicilan dengan yang serius. Si perfeksionis dengan si sembrono. Si obesitas dengan si imut. Si cerdas dengan si blo’on. Dalam novel terakhir, Bunglon Man, saya pake tokoh si kontet dengan si cungkring. Ketika kedua tipe orang itu diketemuin - entah mereka pacaran, temenan atau suami-isteri – akan banyak konflik terjadi dan itu jadi bahan yang bagus buat cerita yang kita bikin.”
            “Oh gitu?” cetus Jepri.
            “Yap! Kalo kurang jelas, elo buka komputer gue deh. Liat di drive C dengan folder ‘mamih’ dan nama file ‘papih’. Elo boleh print out kalo mau.”
            Ngeliat dirinya diijinin buat ngebuka komputer, Jepri langsung ngikutin saran yang dikasih Q.
Sementara Jepri mulai ngeklak-klik mouse, Tumpal ngacung sambil nanya. “Aku ada satu pertanyaan, Bung. Anu, kalo aku punya karakter yang ...”
            “Stop. Pertanyaan bisa Bang Tumpal simpen dulu?” Q celingukan ke arah luar rumah. “Sebentaaaaar aja.”
            “Knapa musti nunda pertanyaan?” tanya Jepri yang udah nemuin file dimaksud.       “Tadi gue denger suara tukang jualan bubur sumsum langganan gue.”
Dari arah luar rumah kedengeran suara denting mangkok dipukulin sendok. Begitu yakin dia nggak salah denger, Q langsung keluar ruangan. “Gak pa-pa elo tunda pertanyaan elo kan?”
            “Bapak, eh Suhu, eh ... Bung mau kemana?” Jepri nge-klik mouse untuk mulai nyetak.
            “Beli bubur sumsum. Mau ikutan beli?”
            “Dibayarin?”
            “Enak aja. Bayar sendiri-sendiri! Murah koq, nggak pake gula biang lagi.”
            Jepri ngangguk. “Boleh deh. Gue pesen satu porsi.”
            “Sashi, Tumpal, Gemblong. Kalian mau juga?” Q nawarin.
            Waktu tiga rekan lainnya ikutan mesen, Jepri udah merhatiin kertas hasil cetakannya yang baru aja keluar dari rak printer. Cetakan tiga lembar itu berisi enam karakter utama yang dipake buat novel berikut Q, yaitu:

  1. Amel: 17, cewek, kelas 2 SMA ABC, Violis, cerdas, otoriter, dominan, kembaran Tanti. Rambut pendek. Nama lengkap: Camelia. Punya ayah sebagai single parent.
  2. Tanti: 17, cewek, kelas 2 SMA ABC, Gitaris, melankolis, tulalit, kembaran Amel. Rambut pendek. Nama lengkap: Christanti. Punya ayah sebagai single parent.
  3. Sandra: 17, cewek, kelas 2 SMA XYZ, tomboy tapi penakut setan, Drummer, vokalis utama, pecicilan, intim. Tinggal di samping rumah Tanti-Amel. Rambut panjang. Nama lengkap: Cassandra.
  4. Chandra: 50, duda, ayah Amel dan Tanti, pemaen band yang nyanyi di hotel-hotel. Udah mulai tersingkir dari grupnya.
  5. Kayla; 17, kelas 2 SMA , orang kaya, pinter.
  6. Reyki: 18, kelas 3 SMA , orang kaya, jago basket, kiut abis, rangking utama terus. Pergi ke sekolah dengan mobil matic atau kadang-kadang moge miliknya.

“Oh iya, gue denger usul dari Jepri katanya kalo bisa minggu depan pertemuan dibikin di tempatnya dia. Gue sih setuju. Kalian gimana?”
      Diluar dugaan Q, semua orang – kecuali Jepri tentunya – serempak ngejawab nggak setuju.
      “Jep,” tanya Sashi, “elo nggak salah mau ngadain pertemuan berikut di tempat elo?”
      “Emang ada apa?”
      “Tetangga belakang rumah elo kan bikin kandang kambing. Elo mungkin tahan nyium bau saudara elo.Tapi sori, gue sama yang lainnya sih gak bakalan tahan. Bener kan temen-temen?”
“Beneeeer...!”


Comments

Popular posts from this blog

A Love Song From Bunaken (Bab 1)

Jurus Ampuh Membuat Buku Bagi Pemula dan Kurang Jago Menulis... Tapi Diterbitkan Penerbit Besar.

Review 2 Novel Terbaru - Seminggu setelah peluncuran