Tiga Elemen Keberhasilan: bakat, motivasi, anugerah

1. BAKAT – Elemen Pertama Sementara Gemblong nggak ada, pertanyaan demi pertanyaan terus diajuin empat peserta lainnya. Waktu itu mereka udah duduk lesehan di atas tiker yang diatur Jepri cs sebelumnya. “Gini Bung,” kata Tumpal serius. Sikapnya yang biasanya galak mulai berubah akrab. Mungkin karena sadar dia lagi ngomong dengan seseorang yang jadi gurunya. “Ada satu pertanyaan besaaaar banget yang nempel di kepala aku dari sejak pertama kali aku ngeliat spanduk Q Writing Course tadi siang.” “Apa itu?” “Di spanduk ketulis tentang persyaratan untuk bisa nulis yaitu: Bakat dan Motivasi. Dan dua hal itu juga baru aja Bung ulangi lagi. Aku koq bingung dan malah agak terganggu ya dengan persoalan Bakat. Apa bener dua hal itu perlu kali kita punyai?” Pertanyaan Tumpal langsung bikin ruangan rame. Jepri, Devvy dan Sashi ngangguk-ngangguk. Mereka juga rupanya punya beban pertanyaan yang sama dengan Tumpal. “Iya lho, Bung. Aku pusing kali mikirannya. Gak ngerti aku. Apa bener bahwa Bakat adalah suatu keharusan?” Giliran sekarang Q yang ngangguk-ngangguk. “Emang Bang Tumpal merasa nggak punya bakat?” “Mmm, gimana ya ....” “Waktu Gemblong tadi disini, gue bilang kalo semua orang pasti bisa jadi penulis. Emang bisa sih, tapi gue tetap mensyaratkan dua hal. Bakat dan Motivasi. Gue nulis bakat sebagai salah satu elemen, persyaratan atau modal dasar, karena gue nggak mau komersil. Coba kalo gue tulis bahwa semua orang di dunia ini bisa jadi penulis, itu berarti kan memperluas pangsa pasar. Banyak orang akan banyak beli buku gue dan akhirnya gue dapet duit jauh lebih banyak. Tul nggak? Tapi gue nggak mau ngomong atau nulis gitu. Gue harus sampein bahwa orang perlu punya Bakat buat nulis. Kalo nggak, sama aja seperti gue ngajarin nulis huruf A-B-C pada mereka yang udah pantes jadi mahasiswa. Mungkin orang lain ada yang bisa ngajarin dari awal, dari orang yang gak punya bakat sama sekali. Tapi gue nggak bisa gitu tuh. Gue harus jujur bahwa yang nggak punya Bakat tapi mau belajar dari gue, sebaiknya brenti dari sekarang. Daripada belakangan nggak bisa, sutris sendiri dan ujung-ujung nyambit gue dari belakang. Kan nggak lucu!” “Pernyataannya koq keras banget sih?” “Yap. Ini mungkin pernyataan paling gelo dalam buku tentang teknik nulis. Sebuah pernyataan yang mungkin akan ngebuat pihak penerbit mikir dua kali untuk ngijinin gue ngeluarin pernyataan itu. Maklum, ini berkaitan dengan pasar. Seumur-umur gue nggak pernah nemuin buku tentang cara nulis yang jujur ngasih tau pembacanya bahwa mereka musti punya b-a-k-a-t yang cukup buat jadi penulis yang bagus. Kalo mau maksain diri – nggak punya bakat tapi tetap mau belajar nulis - gue kira bisa sih. Tapi gue ragu dengan hasilnya.” “Jadi Bakat itu mutlak perlu?” “Sangat perlu. Dan harus dikembangin kalo nggak mau ilang gitu aja.” Omongan keras tadi ngebuat suasana dalem ruangan langsung sepi. Sampe akhirnya Devvy nyeletuk. “Pernyataan itu bisa ngecilin hati orang yang punya motivasi gede tapi nggak punya bakat.” “Emang iya.” “Gimana dengan mereka yang nggak punya kemampuan nyastra? Itu lho yang nulis kalimatnya puitis dan berbunga-bunga. Apa itu juga keharusan? Apa itu juga Bakat?” “Itu nggak keharusan. Dan itu bukan Bakat karena bisa dipelajari, bukan talenta yang ditanem Tuhan sejak kita dibentuk di rahim. Be yourself. Jadilah diri Anda sendiri. Tulis aja yang kita tau. Kalo sreg-nya dengan bahasa yang nyastra, ngepop, gaul, okem, lakuin aja. Yang penting rangkaian kalimatnya klop, alur cerita terjaga dan pangsa konsumennya jelas.” “Pangsa konsumennya jelas?” “Contohnya, kalo cerita kamu ditujuin buat segmen ABG, bikin pake kalimat gaul.” “O gitu.” “Kembali ke soal bakat. Kalian semua ngakunya punya bakat kan? Nah, itu berarti kalian pasti bisa. Gue jamin. Gue gak mungkin ngajarin sesuatu yang gue sendiri nggak pernah alamin.” “Jadi kalo gue nggak punya bakat tapi punya ide cerita bagus sama aja bo’ong. Gitu?” “Salah besar. Kalo elo merasa gak punya bakat, tapi kaya dengan ide, elo tetep bisa ngehasilin duit. Itu nanti gue bahas saat kita ngomong soal sinopsis.” Kepala Gemblong mendadak muncul di balik pintu. “Koq cuma ngeliat-liat, man?” tanya Jepri. “Ayo masuk.” “Masuk sih gampang, Boss,” katanya ke Jepri. “Tapi, tolong gue dulu dong. Plis. Tisyu toilet udah abis.” Mulut Jepri nganga. “Jadi elo kesini nggak ...” Gemblong langsung naruh jari di depan mulutnya. “Sssssssh, yang udah tau jangan ditanyain dong, Boss!” 2. MOTIVASI – Elemen Kedua Misi yang dilakuin Gemblong di kamar kecil berjalan sukses. Waktu orang itu muncul dan gabung dengan yang lainnya, Jepri yang keliatan perhatian banget sama tuh orang langsung nanya. “Elo diare?” tanya Jepri setengah bisik-bisik. “Ho’oh. Dari kemarin gue gini mulu,” Gemblong cengar-cengir sambil duduk di bangku yang tadi ditinggalin. “Emang elo makan apaan?” “Duren. Satu.” “Satu biji?” “Satu karung.” Sementara Jepri dengan Gemblong masih ngobrol sambil bisik-bisik, Tumpal dengan Q langsung nerusin topik pembicaraan. “Berarti Bakat itu penting banget ya? Seperti oli yang dibutuhin supaya mesin bisa jalan.” “Bakat itu penting tapi bukan satu-satunya. Selain itu perlu ada Motivasi sebagai elemen atau modal kedua. Nah, motivasi inilah yang gue genjot melalui sesi-sesi pelatihan kepenulisan. Jujur, sampe saat ini gue sendiri masih harus terus digenjot di elemen kedua itu. Alasannya sederhana. Gue masih harus banyak belajar.” Sashi ngacungin jari sambil langsung nanya. “Kenapa Motivasi itu sama pentingnya dengan Bakat? Yakin hanya butuh dua elemen itu untuk kita bisa jadi penulis yang bagus?” “Yakin banget. Knapa gue ‘lancang’ ngomong gitu karena gue emang yakin. Orang lain mungkin bilang bahwa kita masih perlu ini dan itu lagi. Tapi sebetulnya, buat gue nih, motivasi aja udah cukup. Karena dengan menyentuh atau mengompori atau menggenjot atau membakar motivasi seseorang, kendala-kendala yang dihadapi bakal teratasi. Baik kendala teknis maupun kendala fisik.” “Oh gitu?” Gemblong sibuk nyatet-nyatet ilmu yang dia barusan dapetin. “Contohnya?” “Motivasi yang kuat ngebuat kita mau dan mampu ngatasin kendala teknis. Kita jadi teachable, mau diajar siapa aja tentang segala macam teknik nulis. Kita juga jadi tau gimana caranya nemuin ide, thema, ngebuat sinopsis dan nentuin karakter-karakter unik untuk cerita yang kita mau bikin. Motivasi gede juga ngebuat kita mau belajar lebih jauh yaitu bagaimana menyusun Alur Cerita atau Story Line atau Treatment, ngebolak-balik dan nyusun kembali Alur Cerita sampe akhirnya naskah itu berubah jadi Draf Awal. Dan dari Draf Awal kemudian berubah jadi Draf Akhir. Motivasi semacam itu bisa menjadikan kita fokus dan percaya diri bahwa kita mampu.” “Ngomongnya jangan cepet-cepet. Gue kan nulisnya nggak bisa cepet,” protes Devvy yang udah bener-bener jadi anak baik. Nggak jutek lagi seperti pertama mereka ketemu. “Atau elo mau kabur ya?” tanya Jepri curiga. Seperti Devvy, dia juga dari tadi nulis terus. Q diem. Ngalah dan ngasih jeda waktu beberapa saat demi ngasih kesempatan semua orang buat nulis. Begitu dirasa semua orang udah selese nulis, Q ngelanjutin. “Motivasi yang kuat ngebuat kita mampu ngatasin semua kendala teknis. Masalah kekurangan pengalaman atau dana buat beli komputer, printer, instalasi jaringan internet sampe kesulitan waktu buat yang super sibuk, semua bisa teratasi kalo kita punya motivasi bagus. Begitu bisa ngatasin semua kendala tadi, berarti kita teachable, bersedia dan siap diajar, yang ujung-ujungnya ngebuat kita mampu ngehasilin suatu karya.” “Ngomong sih emang enak, man. Ada bukti nggak?” cetus Jepri rada jutek. “Ada seorang penulis. Buku novel pertamanya dirilis Oktober 2004 dan satu setengah tahun kemudian, novelis pemula itu udah ngedarin novel ketujuh dimana beberapa naskah lainnya siap pula dirilis beberapa penerbit. Satu diantaranya dilirik sebuah Production House untuk ditayangin versi layar lebarnya. Masih belum cukup, dia juga menulis skenario komedi situasi Kejar Kusnadi untuk beberapa episode.” “Lumayan juga prestasinya.” “Bener. Dan hal lain yang menarik. Produktivitasnya menulisnya dilakukan di tengah kesibukannya sebagai karyawan kantor yang bekerja full time. Dia juga suami serta bapak dari dua anak. Novel pertama yang dia bikin, dibuat di komputer butut yang sebentar-sebentar hang, CPU nyetrum terus dan empat karakter keyboard gagal fungsi. Ketika kondisinya sudah terlalu parah, dia ngelanjutin dengan menulis sisa cerita di tempat rental komputer dan warnet dengan tarif tiga ribu perak per jam.” Jepring ngacung dan sebelum disuruh udah langsung bicara duluan. “Ini pengalaman Bung pribadi kan?” “Tau darimana?” “Gue pernah baca di tabloid. Tapi bener kan, ini pengalaman Bung pribadi?” Q diem sedetik. “Apa maksud gue nyeritain itu semua? Ada yang tau?” “Pentingnya motivasi?” Tumpal nerka. “Betul, Bang. Mo-ti-va-si. Kalau aja kita mau ...” idung Q mendadak ndut-ndutan. Tumpal juga ngerasa. Idungnya nyium sesuatu. Waktu ngelirik Devvy sama Sashi, mereka berdua malah udah dari tadi nutup idung. “Woiii, siapa yang buang gas nih? Hayo ngaku!” Nggak ada yang ngaku sampe kemudian Jepri ngebentak Gemblong. “Blong, ngaku aja lo!” “Koq nuduh?’ tanya Gemblong seperti nggak berdosa. “Emang siapa lagi disini yang kemaren makan duren banyak-banyak?” Gemblong nggak bisa ngelak sementara yang lain sibuk rame-rame nutup idung. 3. TUJUAN – Elemen Ketiga? Ruang belajar langsung di-sucihama-in. Begitu udah pada selese nyantap makan siang, mereka semua balik lagi ke ruangan semula. “Gimana dengan Tujuan?” Jepri nanya lagi. “Biasanya motivasi dan tujuan kan temenan tuh. Knapa nggak dianggap sebagai salah satu elemen penting dalam kepenulisan?” Sambil nyeruput sebotol kecil minuman isotonik yang dibeliin Gemblong waktu mereka tadi makan siang, Q ngeiyain. “Yang namanya Tujuan sih sifatnya pribadi. Gue nggak perduli apa tujuan kalian mau nulis. Buat nyari duit keq, buat nyari popularitas keq, buat iseng keq, buat hobi keq, buat ikut-ikutan keq. Itu sifatnya pribadi. Kalian sebagai calon penulis yang nentuin. Gue ngedukung dan cuma mau nyentuh satu aja apa yang ada dalam diri kalian yaitu: Motivasi. That’s all. Inget lho, khususnya kalo mau nulis novel itu butuh daya juang yang super kuat. Kalian bisa capek sendiri di tengah jalan. Makanya, motivasi kalian musti gila-gilaan. Cumaaa, di jaman susah duit kayak gini, alesan nulis dengan harapan dapet duit adalah tujuan yang bagus.” Cuma Devvy dengan Sashi yang manggut-manggut. “Tujuan kalian mau belajar nulis sebetulnya buat apaan sih?" Jepri langsung ngejawab cepet. “Lah, tadi kan gue udah bilang. Kita-kita ini mau jadi orang baik-baik dengan alih profesi jadi penulis.” “Maksudnya, apa kalian semata-mata mau jadi penulis cuma buat nyari duit?” Seperti nunggu-nunggu pertanyaan ini, Sashi langsung nyamber. “Jelas. Emang Bung pikir yang bikin gue terpaksa ikut ngerampok, apa? Sebagai single parent yang ngehidupin satu anak, gue jelas butuh duit. Apalagi begitu barang-barang naik pasca kenaikan BBM 100%. Mau beli susu mahal, beli sayur mahal, beli baju mahal, beli kebutuhan sehari-hari mahal. Harga apa sih yang murah di jaman sekarang selain harga diri? Gue sih berharap supaya sehabis dari sini gue bener-bener bisa survive. Soalnya gue denger-denger royalti nulis buku aja udah bisa lho buat buka usaha. Usaha salon, bikin sablon, jual balon, minyak telon, ...” Bosen ngedenger Sashi nyerocos, Q langsung nanyain orang yang kebetulan duduk di sebelahnya. “Kalo elo, Blong? Eh, gak pa-pa gue juga manggil elo begitu?” “Nggak,” jawabnya kalem. “Mmm, tujuan gue juga sama dengan Jepri.” “Sama dengan Jepri? Emang elo tau tujuannya Jepri? Kan dia belum dapet kesempatan ngomong.” Sebelum ditunjuk, Jepri udah ngomong duluan. “Kalo gue tujuannya mungkin rada lain dengan Sashi. Gue bosen dibo’ongin dengan lembaga kursus atau perguruan tinggi yang ngejanjiin kerjaan gini-gitu, sukses gini-gitu, tapi nyatanya nggak seperti yang digembar-gemborin. Ada tiga orang yang gue kenal yang setamat dari pendidikan, toh akhirnya nganggur juga. Boro-boro lembaga pendidikannya mau nolong. Mangkanya, dari dulu gue emang udah sadar kalo gue perlu nyari penghasilan alternatif.” “Aku kira aku juga punya tujuan yang sama dengan kau,” Tumpal nyambung omongan Jepri. “Bah! Bodoh kali aku kalo nggak mau ngejalanin bisnis sampingan yang aku tau aku bisa lakuin.” “Bisnis Bang Tumpal lainnya apa?” Berasa tau, Gemblong langsung nyaut. “Nambal ban.” Tumpal keliatan nggak suka. Malu, sebel dan keqi nyampur jadi satu. Gemblong yang sadar kalo omongannya bikin Tumpal nggak enak buru-buru nambahin. “Tapi bang Tumpal mah jujur. Mana pernah dia naikin omzet dengan cara nabur ranjau paku di jalan.” Omongan Gemblong bikin Tumpal agak tenang. Tinggal Devvy sekarang yang belum bicara. Begitu ngerasa semua orang merhatiin dirinya, tuh orang akhirnya bicara juga. “Gue pingin belajar nulis karena hobi bikin cerpen.” “Bikin cerpen? Pernah dimuat di media cetak?” tanya Q penasaran. “Pernah satu kali. Tapi habis itu nggak lagi. Soalnya ditolak melulu sih sama penerbit.” Merasa semua orang udah nyampein tujuan dan harapannya, Q mulai ngomong lagi. “Yah, sebetulnya sih dari bidang nulis-nulis begini kalian bisa dapet tiga macem yaitu duit, nama dan ilmu. Sejak era reformasi, media cetak di Indonesia bertambah berkali-kali lipat. Artinya, pangsa pasar buat para penulis makin gede. Baik itu buat mereka yang mau nulis cerpen, artikel ekonomi, artikel, kemasyarakatan, cerita bersambung atau novel. Belum lagi kebutuhan akan skenario yang dipastiin meningkat seiring dengan bertambahnya stasiun TV di negeri ini.” “Buat masarinnya gimana?” “Gue bilang sih masarinnya gampang ya. Di era Cyberspace dan globalisasi, kita bisa masarin kemana-mana dengan cara gratis kalo kita tau jalurnya.“ “Hari gene emang ada gitu yang gratis di negara ini?” “Dasar kuper. Coba aja deh browsing ‘free web publishing’ di Internet. Atau kalo mau sedikit repot, bikin aja website sendiri atau dengan weblog. Yang gratisan juga banyak. Kalo masih belum puas juga, bisa juga dengan cara lebih gampang yaitu lewat jalur mailing list. Agak tinggian dikit - kalo kalian jago bahasa Inggris dan bisa nerjemahin tulisannya - kalian malah bisa masarin langsung sampe ke negeri orang. Asal tau aja, penerbit jaman sekarang nggak silau dengan nama besar. Hasil karya penulis baru – selama dia bisa ngehasilin tulisan yang bagus – pasti mereka terima juga. Buktinya banyak novel-novel pertama yang kemudian jadi best seller dan malah diangkat ke layar kaca atau layar lebar kan? Gue juga ngalamin. Dan kalo udah ngalamin enaknya, terserah kita mau tetap freelance atau jadi penulis sepenuh waktu.” “Ini masukan hebat buat kita-kita,” Jepri nimpalin. Tampangnya keliatan optimis. “Hebat sih hebat, sekarang gimana gue nih? Bentar lagi gelap dan gue udah harus pulang. Apa elo mau sandera gue terus disini?” Jepri ngegeleng kepala buru-buru. “Setelah dipikir-pikir, kami nggak mau nyandera Bung lebih lama.” “Bener?” “Serius. Tapi awas, sekali aja elo lapor polisi, elo merana seumur hidup.” “Knapa elo mau lepasin gue?” “Ada 3 alesan. Yang pertama, kami nggak mau nyandera lama-lama karena takut kebanyakan nanggung dosa.” “Oh gitu? Yang kedua?” “Sebagai penulis, ternyata elo tuh baik dan nggak sombong. Menurut buku putih kami, orang seperti gitu nggak boleh disandera lama-lama. Bisa kualat. Gang lain, nganggap enteng hal itu dengan nyandera orang baik-baik. Akibatnya, selama tiga bulan penuh sejak ngelakuin aksi mereka, seluruh anggota tim kena penyakita yang sama. Cacingan.” “Alesan yang terakhir?” “Bung, elo tuh makannya banyak juga.. Setelah dihitung-hitung, ternyata biaya ngempanin elo tuh guuede banget. Udah gitu, elo makannya milih-milih. Jadi, lebih hemat kalo elo gue lepas.” 4. ANUGERAH – Nah, Ini Baru Elemen Ketiga Q udah dianter pulang pake mobil carteran yang kali ini disetir sendiri sama ketua gang. Beda dengan yang pertama, kepulangan Q kali ini dilakuin dengan penuh respek. Saking respek sampe-sampe empat orang lain rela bersempit-sempit ria di jok belakang mobil sedan mini mereka sedangkan Q, sandera yang berubah status jadi Suhu mereka, duduk di samping pak sopir yang sedang bekerja, Jepri. “Terima kasih udah mau nganterin,” kata Q tulus. Jepri cuma diem. Dari arah belakang mendadak Gemblong nanya. “Bung, boleh nanya lagi nggak?” “Apaan?” “Gue cuma mau nanya sekali lagi buat mastiin. Jadi, kunci jadi penulis yang sukses adalah Bakat dan Motivasi. Itu doang kan?” Sambil sekali-sekali noleh ke belakang, Q ngejawab. “Blong, yang tadi gue ajarin – Bakat dan Motivasi - adalah kunci buat jadi penulis yang bagus. Penulis yang berhasil. Dan itu bukanlah kunci buat jadi penulis yang sukses dalam arti materi ataupun popularitas.” Omongan Q mancing keingintahuan dua orang sekaligus. Devvy dan Jepri. “Maksudnya?” tanya mereka samaan. “Untuk jadi sukses, ada elemen ketiga. Sayangnya, elemen ketiga itu nggak bisa gue ajarin karena elemen itu abstrak banget. Elemen ketiga itu adalah Anugerah, atau Berkah. Ya. Anugerah yang datang dari Yang Maha Kuasa. Tanpa itu, biarpun kita kuat di elemen lainnya, kita bisai kecapean sendiri.” “Jadi, Anugerah itu musti ada?” “Gue pribadi percaya bahwa kalo kita hidup diluar Anugerah dari Sang Pencipta, kita nggak bisa berbuat apa-apa. Emangnya elo nggak heran ada orang yang berjibaku sampe muntah darah tapi tetap nggak mencapai apa yang ia perjuangin. Sementara dilain pihak ada yang berusaha seadanya, nggak ngoyo, tapi bisa mencapai jenjang tinggi di bidang yang dia mau.” “Religius amat kau, Bung,” nada suara Tumpal kedengeran agak ngeluh. “Kau sepertinya mau khotbahin kami. Apa karena kami perampok?” “Gue cuma mau nyampein bahwa buat jadi penulis yang bagus, orang hanya perlu Bakat dan Motivasi. Itu aja,” ulang Q dengan maksud ngegarisbawahin. “Tapi kalo kita gak puas sampe di tahap itu dan mau maju ke tahap berikut yaitu sukses maka orang itu perlu punya modal atau elemen ketiga yaitu Anugerah atau Berkah dari Yang Maha Kuasa. Dari ketiganya, sekali lagi gue tekanin, gue cuma bisa nyentuh satu elemen, yaitu Motivasi. Dengan cara ngajarin, yang ujung-ujungnya akan mempertajam teknik kalian, menjadikan kalian fokus dan percaya diri. Kalo Bakat, itu udah ada dari sononya di dalem diri kalian masing-masing. Sedangkan Anugerah , Karunia, Berkah atau apapun namanya, harap usahain sendiri-sendiri karena itu datang dari Yang Maha Kuasa.” Suasana dalem kabin kendaraan langsung sepi. Semua orang sibuk dengan pikirannya masing-masing. Mereka ngerti maksud omongan Q. “Mangkanya gue seneng banget kalian berminat di bidang ini. Gue minta, kalian tinggalin pola hidup yang lama. Jadilah mandiri dan jangan egois. Daripada nyusahin orang lain, kalian malah musti ngelakuin sebaliknya.” Lewat kaca spion dalem, keliatan Devvy yang duduk deket jendela yang kebuka setengahnya, ngelap ujung mata pake tisyu. “Aduuuh sensitip amat sih, Devvy? Baru diomongin soal yang sedikit religius koq pake nangis segala.” Tampang Devvy berubah galak. “Enak aja, lo! Gue nangis bukan karena soal itu. Mata gue kelilipan!” *
Cantumkan email untuk berlangganan:


Delivered by FeedBurner

Literature Top Blogs

Comments

Popular posts from this blog

A Love Song From Bunaken (Bab 1)

Jurus Ampuh Membuat Buku Bagi Pemula dan Kurang Jago Menulis... Tapi Diterbitkan Penerbit Besar.

Review 2 Novel Terbaru - Seminggu setelah peluncuran