Menulis Fiksi - apalagi Novel - apakah semua orang pasti bisa?

Menulis Novel:

Semua Orang Pasti Bisa?


Berikut ini adalah cuplikan dari buku tentang kepenulisan novel yang saya pernah buat di tahun 2005 lalu. Masih tetap relevan koq dengan kondisi yang ada sekarang dan yang saya lakukan selama ini. Gaya pengajaran disampaikan dalam bentuk cerita antara Q (sebagai mentor) dan anak-anak buah yang jadi mentee-nya (orang yang dimentor).
Q udah lama sadar. Tangannya yang tadi sempat diiket sekarang udah dilepas. Antara dirinya dengan orang-orang disitu pun udah mulai saling kenal. Q juga udah dikasih tau kalo lima orang itu sebetulnya perampok. “Jadi gue ceritanya diculik neeh?” tanyanya protes. “Bener,” jawab Jepri selaku pimpinan komplotan. “Tapi selama elo disandera, percaya deh, semua kebutuhan elo pasti gue cukupin.“ Q keliatan masih belum yakin. “Sebetulnya kalian minta apa sih? Gue nggak kaya-kaya banget kan? Kenapa gak kalian ngincer konglomerat sekalian? Kalian ini perampok atau penculik sih? Musti tegas dong jadi orang!” Tumpal yang udah sadar bersamaan waktunya dengan Q mulai nimbrung. “Wah, begitu udah sehatan dikit langsung nyerocos deh lo.” “Gue yang jawab deh,” potong Devvy, “Elo diculik karena kami kepingin supaya elo ngajarin apa yang elo tau, yaitu teknik nulis.” Biarpun belum pulih bener dan masih rada keliyengan, ngedenger omongan Devvy, Q malah ngakak. Tapi karena ngakaknya cuma sendiri sedang yang lain melototin dirinya, Q akhirnya brenti sendiri. “Elo serius?” Dewi yang jutek keliatan nggak sabar. “Eh denger. Kami ini komplotan perampok kere. Miskin. Duit patungan kami cuma cukup buat rental mobil sama sewa rumah ini buat sementara. Kami nggak mau keluarin duit lagi buat belajar di tempat kursus. Mangkanya elo diculik. Ngerti gak?!” Q ngehela napas. Dalem hati dia kagum juga. Kalo sampe ada yang nyulik dirinya buat belajar, berarti motivasi orang itu gede banget. Dan – berkaca dari pengalaman selama ini – motivasi segede itu bisa jadi modal dahsyat buat jadi penulis yang bagus. Cuma sayang, sikap mereka perlu dibikin jauh lebih simpatik lagi. “Baru kali ini gue liat ada orang nyulik buat bisa belajar dari korbannya. Suwer!” “Maklum, biarpun kami ini perampok, kami dulunya kebetulan punya latar belakang yang sama. Kami sama-sama suka nulis. Ceritanya panjang. Tapi kami nggak mau buang-buang waktu dengan nyeritain dari awal sampe akhir. Kami mau alih profesi. Siapa tau bisa dapet hidup yang lebih – istilahnya Jepri – bermartabat, daripada sekedar jadi perampok.” Penjelasan Devvy cuma dibales anggukan oleh Q. Dalem hati, Q makin nggak nyangka. Komplotan perampok atau penculik di depannya ternyata nggak sesangar atau seserem yang dia duga. Q agak tenang. Orang yang berminat pada bidang seni, hatinya biasanya halus. Orang macem itu kalo galak, cuma bo’ongan. Dan kalo marah-marah, nggak lama kemudian bisa baik lagi. Biarpun mereka rampok, Q berani jamin, pasti mereka nggak pernah nyakitin hati apalagi bikin mati orang. “Kalo kalian mau nyari duit dengan cara nulis, gue setuju banget. Nulis bisa jadi alternatif penghasilan utama atau buat nambah-nambah. Nulis cerpen, artikel, novel. Malah nulis sinopsis juga bisa dapet duit kalo elo mau.” “Nah itu dia. Sekarang, coba elo kasih tau rahasia supaya kami ini bisa jadi seperti elo.” Jepri langsung ngambil pulpen dengan notes. Ngasih isyarat kalo dia bener-bener siap buat nulis. “Sepertinya gue nggak punya pilihan lain kan?” “Nggak! Kalo elo nyoba-nyoba kabur, tau sendiri akibatnya. Jangan mentang-mentang nggak diiket, bebas kesana-kemari, elo bisa bikin seenak jidat disini. Pokoknya, jangan kabur! Kalo tetep nekat, tinggal pilih. Mau mata picek sebelah, gigi dibikin seperti kelinci atau hidung lo pindah ke belakang.” Gemblong si pilon nyeletuk. “Emang kita pernah nyakitin orang sampe seperti gitu, Boss?” Devvy, Tumpal, Sashi dan - apalagi – Jepri langsung melototin tuh orang. Geregetan dengan tingkat ketulalitan, kepilonan dan kebolotan rekan mereka yang satu itu. Pengen banget mereka nginjek kakinya Gemblong saat itu juga. “Serem amat,” Q nyengir. “Ya udah, gue gak bakal kabur. Ngerti deh ngerti. Mmmm, gini lah, gimana kalo pertemuan kita ngebahas tentang teknik nulis novel.” “Susah! Mending bikin cerpen aja.” “Bikin novel mungkin lebih susah daripada bikin cerpen. Tapi pangsa pasarnya lebih gede. Emang berapa sih cerpen yang dimuat dalam satu bulan di majalah-majalah? Bandingin coba dengan novel keluaran ratusan penerbit di negeri ini dalam sebulannya. Lagian, duitnya lebih mantep dapetnya. Kalo bikin cerpen, mana dapet royalti? Iya nggak?” Diem. Sampe Devvy akhirnya ngejawab pelan. “Ya udah.” “Yang lain?” tanya Q. Seperti dikomando, lima orang tadi langsug pada koor ngejawab, “setuju!” “Tapi supaya bisa ngajar dengan enak, boleh dong gue minta sedikit fasilitas? Nggak banyak paling cuma tisyu, soft drink, cemilan. Kalo nggak gitu, gue mana bisa konsen?” Nggak ngerasa perlu buat ngejawab lisan, Jepri sebagai Boss cuma ngangguk. “Awas. Jangan cuma asal ngangguk-ngangguk lho ya. Gue malah maunya - kalo bisa nih - gue cuma ngomong satu bahasan terus ada diantara kalian yang nanya. Kalo gak gitu, bukan cuma elo-elo semua. Gue juga bisa ngantuk.” Nanggapin pendapat sang guru, Devvy lantas ngacungin jari. Siap nyampein sebuah pertanyaan. “Ada apa, nak?” tanya Q sok tua. Udah lupa kalo dirinya lagi disandera. “Gini oom, eh, pak, eh ...” “Panggil ‘Bung’ aja.” “Iya deh. Karena gue dan sebagian orang atau mungkin semuanya ngenal Bung Q sebagai spesialis pembuat novel yang bikin orang ketawa, gimana kalo kita ngebahas teknik nulis novel komedi?” “Boleh. Nggak masalah. Asal memenuhi dua syarat utama, yaitu Bakat dan Motivasi, semua orang pasti bisa. Tapi sebelum kita mulai, gue mau nanya lagi. Ini bener kalian nyulik cuma karena kepingin belajar? Knapa nggak ikut kursus yang gue adain aja?” “Mahal,” jawab Gemblong. “Mahal? Emang kalian udah tau biayanya?” tanya Q sambil ngelus-ngelus pergelangan tangan yang masih sakit bekas iketan. “Bisa murah juga koq. Apalagi kalo kalian sempat ngurus surat keterangan tidak mampu dari RT, RW dan Lurah setempat.” *


Cantumkan email untuk berlangganan:


Delivered by FeedBurner

Literature Top Blogs

Comments

Popular posts from this blog

A Love Song From Bunaken (Bab 1)

Jurus Ampuh Membuat Buku Bagi Pemula dan Kurang Jago Menulis... Tapi Diterbitkan Penerbit Besar.

Review 2 Novel Terbaru - Seminggu setelah peluncuran